February 28, 2021

5 Makanan yang Harus Dihindari Untuk Tetap Terlihat Tampil Muda

Untuk masyarakat yang tinggal di daerah perkotaan, tak jarang dari mereka memiliki aktivitas yang padat dan menjalani gaya hidup yang tidak sehat. Seiring dengan meningkatnya risiko kanker, penyakit jantung, dan diabetes, berikut adalah lima makanan ini dapat menyebabkan peradangan, nyeri dan nyeri, keriput, dan mempercepat proses penuaan, membuat Anda terlihat dan merasa lebih tua dari usia Anda.

By Hesikios Kevin
All image by Unsplash

 

French Fries

Walaupun kentang goreng menjadi pendamping sempurna untuk sajian burger atau sandwich favorit, makanan yang digoreng dalam minyak yang telah digunakan kembali atau terlalu panas dapat mempengaruhi kondisi kulit, terlebih apabila dikonsumsi dalam jangka panjang. Menurut Ginger Hultin, RD dan juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics, memasak makanan menggunakan minyak yang digunakan kembali berkali-kali dan dicelupkan ke dalam wadah yang rusak bahkan berbahaya akan memiliki kandungan lemak trans dan radikal bebas. Penelitian membuktikan bahwa memakan gorengan setidaknya sekali dalam seminggu dapat meningkatkan resiko seseorang terkena diabetes tipe 2 dan penyakit jantung, dan hal itu meningkat seiring dengan frekuensi konsumsi gorengan.

 

Sup Kaleng

Sebuah sup yang diproses secara fresh tentunya bisa membawa berbagai manfaat, namun beberapa sup kalengan dikemas dengan bahan-bahan yang kurang sehat. Tingginya kadar natrium dalam sup kalengan dapat menyebabkan dehidrasi, yang dapat membuat kerutan dan garis halus lebih terlihat. Kadar garam yang berlebihan juga dapat menekan sistem kardiovaskular, menyebabkan tekanan darah tinggi, yang dapat meningkatkan resiko seseorang terkena stroke dan kematian. Beberapa sup kalengan, terutama jenis krim dan chowders, juga mengandung lemak trans, yang meningkatkan kadar kolesterol LDL (jahat), menurunkan kadar kolesterol HDL (baik), dan meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes tipe 2

 

Daging Panggang

Makanan yang lezat dan tidak dapat dipisahkan dari berbagai perayaan seperti tahun baru atau tamasya ini bisa berbahaya apabila tercampur dengan arang hitam yang tertinggal di panggangan, yang tentunya berkontribusi pada penuaan. Saat seseorang memanggang daging, itu meningkatkan produksi zat yang disebut dengan advanced glycation end products (AGE). AGE ini juga dapat berkontribusi pada kerusakan komposisi kulit, yang menyebabkan berkurangnya elastisitas. Jika memang harus memanggang, pastikan untuk mengikis bagian yang menghitam sebelum Anda makan atau coba alternatif pemanggang yang lebih sehat.

 

Fruit Smoothies

Meskipun smoothie buah tampak seperti alternatif yang sehat setelah berolahraga atau sebagai camilan saat bepergian, smoothie buah ini sering kali mengandung banyak gula. “Konsumsi gula yang berlebihan telah dikaitkan dengan perubahan kolagen dan struktur kulit, yang menyebabkan penurunan elastisitas kulit, membuat kulit Anda terlihat lebih kaku dan kurang montok dan awet muda,” ujar Lauren Kelly, RD, yang berbasis di New York City. Kelly menyarankan untuk memilih smoothie dengan buah seperti beri, yang lebih rendah gula daripada buah lain dan kaya akan antioksidan.

 

Daging Olahan

Pepperoni, bacon, hot dog, potongan daging dingin, sosis, dan stik daging — apa pun yang telah diasapi, diawetkan, diasinkan — dianggap daging olahan, menurut American Institute of Cancer Research, dan penelitian menunjukkan bahwa memakannya secara teratur meningkatkan risiko kematian sebesar 16 persen. Seringkali diawetkan dengan nitrat dan nitrit (yang membantu menjaga daging tetap merah muda), pengawet berubah menjadi nitrosamin berbahaya selama memasak dengan panas tinggi dan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal. Kelebihan natrium yang ditemukan dalam daging olahan dapat meningkatkan proses penuaan dengan menyebabkan kembung, bengkak, dan dehidrasi. Jika ingin menikmati daging olahan, baca label dan cari produk bebas nitrat yang rendah natrium.

Share :